Sejarah Perayaan Natal 25 Desember dan Kemunculan Sinterklas

Pada bulan Desember, sebagian besar perhatian masyarakat akan tertuju pada tanggal 25. Hal ini tidak lepas dari perayaan hari natal yang dirayakan oleh umat Nasrani di seluruh dunia. Berkumpul dengan anggota keluarga, pohon natal dengan segala pernak-perniknya, dan dilengkapi dengan kisah sinterklas yang gemar membagi-bagikan hadiah.

Namun, bagaimana sebenarnya sejarah perayaan natal yang jatuh pada tanggal 25 Desember ini?

Natal dirayakan pada 25 Desember dan menjadi hari libur keagamaan yang sakral serta fenomena budaya di seluruh dunia. Selama dua ribu tahun, orang-orang di seluruh dunia telah mengamatinya bersama dengan tradisi dan praktik yang bersifat religius dan sekuler.

Dilansir dari situs history.com, umat yang merayakan Hari Natal sebagai peringatan kelahiran Yesus dari Nazareth. Seorang pemimpin spiritual yang ajarannya telah menjadi dasar agama bagi mereka.



Perayaan pada Bulan Desember


Pertengahan musim dingin sudah lama dijadikan sebagai waktu perayaan di banyak negara di seluruh dunia. Berabad-abad sebelum kedatangan Yesus, orang Eropa awal merayakan cahaya dan kelahirannya di hari-hari paling gelap di musim dingin. Banyak orang bersukacita selama titik balik matahari musim dingin, ketika musim dingin yang terburuk telah berlalu dan mereka dapat menantikan hari yang lebih panjang.

Di Skandinavia, Bangsa Norse merayakan Yule dari 21 Desember, di mana saat titik balik matahari musim dingin, hingga Januari. Sebagai pengakuan atas kembalinya matahari, para ayah dan anak laki-laki akan membawa pulang kayu gelondongan besar, yang akan mereka bakar.

Orang-orang akan berpesta sampai batang kayu habis, yang bisa memakan waktu hingga 12 hari. Bangsa Norse percaya bahwa setiap percikan api mewakili babi atau anak sapi baru yang akan lahir pada tahun yang akan datang.

Akhir Desember adalah waktu yang tepat untuk dijadikan sebagai hari perayaan di sebagian besar wilayah Eropa. Pada waktu itu, kebanyakan sapi disembelih sehingga mereka tidak perlu diberi makan selama musim dingin.

Bagi banyak orang, waktu ini adalah satu-satunya waktu dalam setahun di mana mereka memiliki persediaan daging segar. Selain itu, sebagian besar anggur dan bir yang dibuat sepanjang tahun akhirnya terfermentasi dan siap untuk diminum.

Di Jerman, orang menghormati dewa pagan Oden selama liburan pertengahan musim dingin. Orang Jerman takut pada Oden, karena mereka percaya dia akan terbang di malam hari untuk mengamati rakyatnya, dan kemudian memutuskan siapa yang akan makmur atau binasa. Karena kisah kehadirannya itulah, banyak orang lebih memilih tinggal di dalam rumah.



Saturnalia

Di Roma, di mana musim dingin tidak sekeras musim dingin di ujung utara, mereka merayakan Saturnalia, yaitu hari libur untuk menghormati Saturnus, dewa pertanian. Dimulai pada minggu menjelang titik balik matahari musim dingin dan berlanjut selama sebulan penuh.

Saturnalia adalah masa hedonistik, ketika makanan dan minuman berlimpah dan tatanan sosial Romawi yang normal dijungkirbalikkan. Selama sebulan, orang yang diperbudak akan menjadi tuan. Para petani menguasai kota. Bisnis dan sekolah ditutup sehingga semua orang bisa ikut bersenang-senang.

Selain itu, sekitar waktu titik balik matahari di musim dingin, Roma merayakan Juvenalia, yaitu pesta untuk menghormati anak-anak Roma. Selain itu, anggota kelas atas sering merayakan hari lahir Mithra, dewa matahari yang tak terkalahkan, pada tanggal 25 Desember. Diyakini bahwa Mithra, dewa bayi, lahir dari batu. Bagi sebagian orang Romawi, perayaan Mithra ini adalah hari paling sakral dalam setahun.

Natal sebagai Hari Kelahiran Yesus

Pada tahun-tahun awal Kekristenan, Paskah adalah hari libur utama, dan hari kelahiran Yesus sendiri tidak dirayakan. Pada abad keempat, pejabat gereja memutuskan untuk melembagakan kelahiran Yesus sebagai hari libur.

Sayangnya, Alkitab tidak menyebutkan tanggal kelahirannya. Meskipun beberapa bukti menunjukkan bahwa kelahirannya mungkin terjadi pada musim semi (mengapa para gembala menggembala di tengah musim dingin?), Paus Julius I memilih tanggal 25 Desember.

Secara umum diyakini bahwa gereja memilih tanggal ini sebagai upaya untuk mengadopsi dan menyerap tradisi festival Saturnalia pagan. Pertama kali disebut Pesta Kelahiran, kebiasaan ini kemudian menyebar ke Mesir pada tahun 432 dan ke Inggris pada akhir abad keenam.

Dengan mengadakan Natal pada waktu yang sama dengan festival titik balik matahari musim dingin tradisional, para pemimpin gereja meningkatkan peluang bahwa Natal dapat menjadi perayaan yang populer, tetapi melepaskan kemampuan untuk mendikte bagaimana hari itu dirayakan.

Pada Abad Pertengahan, agama Kristen sebagian besar telah menggantikan agama pagan. Pada Natal, orang-orang menghadiri gereja, lalu merayakannya dengan meriah dalam suasana mabuk seperti karnaval yang mirip dengan Mardi Gras pada hari ini.

Setiap tahun, seorang pengemis atau pelajar akan dinobatkan sebagai “Lord of Misrule” dan orang-orang yang merayakan akan memainkan bagian dari subjeknya dengan semangat. Orang miskin akan pergi ke rumah orang kaya dan meminta makanan dan minuman terbaik mereka.

Jika pemilik tidak mematuhinya, pengunjung mereka kemungkinan besar akan meneror mereka. Natal menjadi waktu ketika kelas atas dapat membayar kembali “hutang” mereka kepada masyarakat dengan menghibur warga yang kurang beruntung.

Munculnya Sinterklas


Selain pohon natal, hari raya yang jatuh pada 25 Desember ini juga erat kaitannya dengan sosok yang disebut sebagai sinterklas. Legenda Sinterklas sebenarnya mengarah kepada seorang biarawan bernama St. Nicholas yang lahir di Turki sekitar 280 M.

St. Nicholas memberikan semua kekayaan warisannya dan melakukan perjalanan ke pedesaan untuk membantu orang miskin dan orang sakit, yang kemudian dikenal sebagai pelindung anak-anak dan pelaut.

St. Nicholas pertama kali memasuki budaya populer Amerika pada akhir abad ke-18 di New York, ketika keluarga-keluarga Belanda berkumpul untuk menghormati peringatan kematian “Sint Nikolaas” (bahasa Belanda untuk Santo Nikolas), atau disingkat “Sinter Klaas”. “Santa Claus” sendiri mengambil namanya dari singkatan ini.

Pada tahun 1822, pendeta Episkopal Clement Clarke Moore menulis puisi Natal berjudul “An Account of a Visit from St. Nicholas,” yang lebih populer sekarang dengan baris pertamanya: “‘Twas The Night Before Christmas.” Puisi itu menggambarkan Sinterklas sebagai pria periang yang terbang dari rumah ke rumah dengan kereta luncur yang digerakkan oleh rusa kutub untuk mengantarkan mainan.

Versi ikonik Sinterklas sebagai pria periang berbaju merah dengan janggut putih dan sekarung mainan diabadikan pada tahun 1881, ketika kartunis politik Thomas Nast menggambar puisi Moore untuk menciptakan citra Old Saint Nick yang kita kenal sekarang.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *